employee engagement

7 Tren di Dalam Dunia Kerja dan Pengaruhnya Terhadap Employee Engagement

Berbicara tentang employee engagement, sering kali hal tersebut dikaitkan dengan employee satisfaction (kepuasan karyawan) atau employee hapiness (kebahagiaan karyawan). Padahal, hal tersebut sama sekali berbeda. 

Employee engagement adalah keadaan di mana karyawan bekerja secara efektif dan produktif demi mencapai target (goals) perusahaan. 

Belakangan ini, beberapa perusahaan sangat memperhatikan cara untuk meningkatkan employee engagement pada perusahaan mereka. Sehingga, perubahan dan penambahan kebijakan sangat dibutuhkan.

Beberapa kebijakan bahkan telah terbukti dapat meningkatkan employee engagement yang saat ini menjadi tren di dalam dunia kerja. 

#1 Jam kerja fleksibel

Sebenarnya, banyak perusahaan yang sudah meninggalkan konsep jam kerja 9 – 5 jam per hari atau 40 jam per minggu. Di sebagian tempat, teknologi bahkan telah menghasilkan banyak tenaga profesional yang melakukan pekerjaan di luar jam kerja. Selain itu, beberapa organisasi juga mulai meninggalkan kebutuhan akan ruang kerja fisik yang terpusat. Kebutuhan akan peran freelancer pada organisasi besar juga meningkat. Sehingga, batas antara pekerjaan dan aspek kehidupan menjadi semakin runtuh.

Nah, anda mungkin boleh bertanya kepada direktur anda, apakah perusahaan anda akan menerapkan kebijakan seperti ini. 

Para tenaga profesional semakin berharap perusahaan tempat mereka bekerja menawarkan tunjangan seperti satu hari seminggu dari rumah atau waktu mulai dan berakhir bekerja yang fleksibel. Pengaturan jam kerja yang fleksibel dipercaya dapat meningkatkan produktivitas karyawan karena mereka merasa anda memercayai dan menghargai waktu mereka. 

#2 Penekanan pada kesehatan finansial

Menurut Debt.org, total hutang siswa AS saat ini berjumlah sekitar $1.4 triliun. Seorang anggota yang lulus pada tahun 2017 berhutang rata-rata lebih dari $37,172 dalam pinjaman mahasiswa. Dalam artikel Business Insider pada bulan April 2018, Judith Ohikuare melaporkan perusahaan yang telah menyadari bahwa menawarkan bantuan kepada pekerja dengan hutang pelajar memberi mereka keunggulan kompetitif di pasar. Ini adalah strategi brilian yang memberikan solusi win-win yakni penghapusan hutang untuk anggota tim Anda dan retensi karyawan untuk organisasi.

#3 Kesehatan mental dan emosional menjadi hal utama

Selain bantuan pinjaman siswa bagi karyawanyang masih dalam masa pendidikan, PwC juga memimpin dalam menawarkan bantuan kesehatan emosional dan mental kepada karyawannya. PwC telah meluncurkan sebuah inisiatif untuk menyebut enam pemimpin PwC sebagai “pendukung kesehatan mental.” Karyawan yang berjuang didorong untuk menjangkau salah satu dari advokat ini, yang telah dilatih dalam mendengarkan empati dan tidak menghakimi. Sebagai bagian dari inisiatif ini, PwC telah menyelenggarakan “Green Light to Talk”. Peserta mengenakan pita hijau untuk menunjukkan bahwa mereka bersedia untuk terlibat dalam percakapan tentang pentingnya kesejahteraan mental. Intinya adalah untuk mendestigmatisasi penyakit mental.

Para pemimpin saat ini harus menyadari bahwa pekerja yang lebih muda telah cukup umur dengan kata-kata seperti “perhatian,” “kesehatan,” dan “kesehatan emosional” sebagai bagian dari leksikon mereka. Jika Anda memiliki masalah untuk membahas kesehatan mental dan emosional, Anda sebaiknya mengacuhkan sekitar dan memprioritaskan kesejahteraan di tempat kerja.

#4 Penilaian kinerja secara berkala

Feedback harus diberikan sesering mungkin sehingga laporan langsung dapat dikoreksi sesuai kebutuhan — atau agar mereka dapat menerima penegasan atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik dan diberi insentif untuk karyawan yang mengerjakan pekerjaan lebih banyak.

Semakin banyak organisasi yang menggukan pendekatan ini. Hasilnya, 8 hingga 12 persen perusahaan Fortune 500 telah menghilangkan penilaian kinerja tahunan (pada tahun 2014) dan 29% berpikir untuk menghilangkan sepenuhnya. Tinjauan kinerja tahunan menciptakan dokumen yang berlebihan, membatasi kreativitas, menyebabkan stres yang tidak semestinya, membutuhkan investasi waktu yang sangat besar untuk keuntungan yang terbatas, dll. Kesulitan utama dalam tinjauan tahunan adalah mengevaluasi pekerjaan yang dilakukan di masa lalu, daripada berfokus pada masa depan. 

Ketidakseimbangan antara pendukung tinjauan kinerja tahunan serta mereka yang mendukung metode feedback yang sedang berlangsung selaras dengan debat pola pikir tetap vs pertumbuhan pola pikir.

Jadi, apakah anda akan menghilangkan kebijakan penilaian kinerja karyawan tahunan dan menggantinya dengan metode feedback?

#5 Pengutamaan penggunaan kecerdasan buatan

Salah satu AI yang saat ini banyak digunakan adalah chatbot. Chatbot saat ini telah menjadi andalan dalam meningkatkan customer engagement. 

Pada tahun 2018, perusahaan riset dan penasihat Gartner meramalkan bahwa pada tahun 2021, 50% perusahaan akan menghabiskan lebih banyak biaya untuk mengembangkan chatbot dan bot daripada aplikasi mobile.

AI akan merevitalisasi hampir setiap layanan yang tersedia saat ini. Teknologi rekrutmen adalah salah satu bidang di mana AI sudah mulai terdepan dengan machine learningnya. sekarang ada lusinan program yang akan melakukan pekerjaan pemindaian resume yang membosankan. Saat ini, perekrut dapat lebih fokus dalam pelatihan karyawan untuk mendidik kandidat dan bekerja dengan mempekerjakan manajer dalam memenuhi kebutuhan saat ini.

#6 Perangkulan tenaga kerja usia lanjut

Selama 100 tahun terakhir, SHRM telah meningkatkan harapan hidup sebesar 50 persen. Salah satu hasil dari pencapaian luar biasa ini adalah semakin banyak pekerja yang tetap bekerja setelah melewati usia pensiun yang berlaku. Pekerja yang lebih tua mungkin membiayai anak-anak mereka yang menghadapi hutang pinjaman siswa yang sangat besar, atau mereka mungkin masih membangun kembali tabungan pensiun. Banyak rkaryawan yang telah mencapai status dan kehormatan dalam karier mereka namun tetap sehat serta masih tertarik pada pekerjaan, jadi mengapa harus berhenti karena usia pensiun yang sebenarnya masih bisa dilanjutkan?

Di Jerman, perusahaan teknologi SAP menjalankan program mature talents, program mentoring dua arah antara karyawan yang lebih muda dan yang lebih tua. Program ini dirancang untuk memastikan bahwa karyawan yang akan pensiun secara efektif mentransfer pengetahuan mereka ke generasi pekerja berikutnya.

Mempertahankan karyawan yang lebih muda tentu saja sangat penting untuk kesuksesan perusahaan. Namun karyawan yang lebih tua memiliki pengetahuan dan pengalaman. Melihat kebutuhan tenaga kerja yang menua sehingga pengetahuan ini dapat digunakan dan pada akhirnya diteruskan harus menjadi aspek perencanaan strategis Anda.

#7 Penggunaan tenaga kerja freelance

Menggunakan jasa freelancer saat ini terbukti dapat meningkatkan bisnis di beberapa perusahaan. 

Bahkan, mereka menyadari bahwa para freelancer dapat membuat pekerjaan berjalan lebih efektif dan karyawan lebih produktif. 

Hal ini disebabkan oleh pembagian tugas yang cukup efisien, sehingga juga dapat meningkatkan employee engagement pada suatu perusahaan.

Also Read: HR Improvement Through Learning and Development Program

Perusahaan yang ingin mengikuti tren-tren tersebut dapat menerapkan solusi yang ditawarkan oleh SAP Qualtrics. Solusi-solusi pada aplikasi ini sudah terbukti dapat meningkatkan employee engagement pada banyak perusahaan untuk memberikan employee experience yang lebih baik. Mau tahu lebih jauh? 

[button button_link=”url:https%3A%2F%2Fapi.whatsapp.com%2Fsend%3Fphone%3D6285977800070|title:WhatsApp|target:%20_blank|” button_style=”solid” button_hover_style=”solid” button_type=”rectangle” button_color=”custom_color” btn_bg_color=”#ea9c1f” btn_border_color=”#ea9c1f” button_align=”button-center”]
[button button_link=”url:mailto%3Asales%40weefer.co.id|title:Email|target:%20_blank|” button_style=”solid” button_hover_style=”solid” button_type=”rectangle” button_color=”custom_color” btn_bg_color=”#ea9c1f” btn_border_color=”#ea9c1f” button_align=”button-center”]

Sumber: SHRMBlog

Simillar post